Masjid Al-Aqsa Semasa Pendudukan Salibi

by admin
807 views

Dr. Syarif Amin Abu Syammala

Sebelum penaklukan  Islam pada 16 HD / 636 AD, iaitu di era pendudukan Tentera Salib di Jerusalem (al-Quds) adalah suatu masa yang paling dahsyat dan paling sukar dalam sejarah kota tersebut secara umumnya dan Masjid al-Aqsa khususnya.

Kota suci tersebut telah berada di bawah penjajahan Tentera Salib selama 88 tahun (1099 – 1187), umat Islam dilarang beribadat di dalam al-Aqsa yang telah ditukar menjadi markas untuk pasukan Tentera Salib yang datang dari Eropah.

Armada tentera Salib telah berlayar dari Eropah, didorong oleh desakan para paderi untuk membebaskan Holy Sepulchre (Makam Jesus) daripada umat Islam, tetapi selain tuntutan agama tersebut, tujuan ekonomi dan cita-cita kolonial para pemimpin kempen ini begitu jelas.

Angkatan Tentera Salib yang diketuai oleh putera-putera dari Eropah dan kesatria Eropah telah menyerbu tanah Islam, mengeksploitasi keadaan lemah negara-negara Islam dan emiriah Arab Bersatu ketika mereka bersaing satu sama lain dalam peperangan-peperangan saudara.

Selepas kejatuhan banyak bandar di Levant ‘Sham’ dan penubuhan kerajaan Tentera Salib, Tentera Salib di bawah pengendalian Fatimid tiba di al-Quds dan mereka mengepungnya selama empat puluh hari sehingga mereka berjaya merempuhnya pada 492 AH / 1099 AD.

Menurut riwayat sejarawan Tentera Salib; Selama lebih tiga hari, Tentera Salib telah membunuh semua orang yang berada di bandar berkenaan, sama ada mereka itu penduduk atau hanya mencari perlindungan, sehingga mayat-mayat memenuhi jalan-jalan dan lorong-lorongnya. Beberapa sumber menganggarkan jumlah kematian mencecah 70 ribu orang sehingga menjadi sukar untuk menyusuri jalan-jalan di bandar tersebut.

Semasa serangan Tentera Salib yang mengerikan di bandar al-Quds, beribu-ribu penduduk mengambil keputusan  mencari perlindungan di masjid al-Aqsa kerana mereka percaya bahawa kesucian masjid berkenaan akan menjadi penghalang mereka dari dibunuh, sebaliknya tentera salib menyembelih mereka di dalam masjid.

Terdapat banyak sumber yang menyebut tentang pembunuhan beramai-ramai ini, sama ada dari pihak Islam ataupun Salibi; Menurut Gesta Francorum, “… [Tentera Salib] melebas dan membunuh malahan juga di Istana Sulaiman [Al-Aqsa], di mana penyembelihan itu begitu banyak sehingga kaum lelaki telah meranduk darah sehingga ke pergelangan kaki mereka …” Menurut Raymond dari Aguilers.

Walaupun pembunuhan yang dahsyat telah menimpa penduduk Bait al-Maqdis di lorong-lorong dan jalan raya “Tetapi ini adalah perkara kecil berbanding dengan apa yang terjadi di Istana Sulaiman [Al-Aqsa], tempat di mana upacara keagamaan biasanya diadakan.

Apa yang berlaku di sana? Jika saya menceritakan apa yang sebenarnya berlaku, anda akan sukar mempercayainya. Jadi, biarkanlah cukup sekadar mengatakan, sekurang-kurangnya, di serambi dan di istana Sulaiman, lelaki yang menunggang kuda meranduk darah di paras lutut dan tali kekang. Sesungguhnya, adalah penghakiman Allah yang adil dan indah bahawa tempat ini harus dipenuhi dengan darah orang-orang kafir, kerana kota ini telah lama menderita kerana kekufuran mereka. Kota ini pernah dipenuhi dengan mayat dan darah. “. Fulcher of Chartres dalam bukunya “A History of Expedition to Jerusalem” berkata: “yang lain melarikan diri ke tempat-tempat suci dan istana Sulaiman.

Pertempuran hebat berlaku di laman dalam dan serambi tempat-tempat suci, namun mereka tidak dapat melarikan diri dari para gladiator kami. Ramai yang melarikan diri ke bumbung  istana Sulaiman, dan ditembak dengan anak panah, sehingga mereka jatuh ke tanah lalu mati. Di dalam istana ini hampir sepuluh ribu dibunuh.

Sesungguhnya, jika anda berada di sana, anda akan melihat kaki-kaki kami bertinta hingga ke pergelangannya oleh darah yang terbunuh. Tetapi apa lagi yang harus saya ceritakan? Tiada seorang pun daripada mereka yang masih hidup; tidak wanita mahupun kanak-kanak yang telah diselamatkan “.

Fulcher of Chartres menambah bahawa panglima perang Tentera Salib, Tancred, merampas sejumlah besar emas, perak dan batu permata dari Masjid al-Aqsa.

Ahli sejarah Islam Ibn al-Atheer menyebut bahawa dalam peristiwa tahun 492 AH “Tentera Salib membunuh lebih dari tujuh puluh ribu orang di Masjid al-Aqsa, termasuk sekumpulan besar imam, ulama, orang yang sedang beribadat, dan ahli sufi Islam yang meninggalkan rumah mereka untuk hidup bersebelahan dengan masjid suci itu “

Beliau menambah, perincian mengenai nilai harta yang dirampas dari Masjid al-Aqsa; dari Kubah As-Sakhra yang lebih sedikit dari empat puluh bekas lilin (candelabra) yang diperbuat daripada perak. Harga bekas-bekas lilin tersebut masing-masing adalah tiga ribu enam ratus dirham, mereka juga mengambil seratus lima puluh candelabra perak kecil dan lebih dari dua puluh candelabra emas.

Dia menyimpulkan: Mereka mengambil apa yang tidak dapat dikira

Tentera salib menggunakan mereka yang dibiarkan hidup untuk membersihkan jalan-jalan bandar al-Quds serta halaman Masjid al-Aqsa dari mayat-mayat. Mereka mula menggunakan semula Masjid al-Aqsa, maka mereka melakukan beberapa tatacara yang bertujuan untuk mengubah mercu tanda dan sifat Masjid al-Aqsa dan mengubahnya menjadi kemudahan salibi; seperti:

  1. Raja Salibi Jerusalem , yang dipanggil ‘Baldwin’ mengubah kota al-Quds menjadi kerajaan Salibi setelah penjajahan dan memindahkan kediaman dirajanya ke Masjid al-Qibly.
  2. Apabila Raja Salibi telah berpindah ke tempat lain, Masjid al-Qably diberikan kepada Kesatria-kesatria Templar yang dikenali dengan kekejaman mereka dan pelampau Salibi.
  3. Mereka menukarkan ciri-cirinya dan menutup hiasannya, membahagikannya kepada bilik-bilik, dewan-dewan dan bahagian-bahagian: sebuah gereja, kediaman, kedai- kedai dan beberapa ibu pejabat pentadbiran.
  4. Mereka menjadikan Kubah As-Sakhra sebagai gereja, dan memanggilnya “The Holy of Holies” setelah menutupi ciri-ciri dan simbol-simbol Islamnya dengan imej-imej, patung-patung dan simbol-simbol Kristian dan mereka menaikkan salib emas yang besar di atasnya.
  5. Kesatria-kesatria Templar menukarkan al-Musalla al-Marwani (terletak di sudut tenggara Masjid al-Aqsa) menjadi bangsal kuda mereka, dan mereka menusuk tiangnya untuk mengikat kuda-kuda mereka, dan memanggilnya (Bangsal Sulaiman) , yang diterima pakai pada masa ini oleh banyak rujukan asing tidak seperti nama asalnya.
  6. Kubah Silsilah itu diubah menjadi sebuah gereja.
  7. Mereka telah mula membina sebuah gereja di halaman Masjid al-Aqsa tetapi tidak menyudahkannya.
  8. Mereka mengubahkan bahagian barat masjid itu menjadi sebuah gudang untuk senjata dan bekalan para Tentera Salib.
  9. Semasa tempoh Penjajahan Salibi, para paderi selalunya memotong bahagian-bahagian batu dari Bait al-Maqdis yang terletak di Kubah As-Sakhra dan menjualnya kepada para peziarah dan pelawat dengan beratnya setara dengan emas. Mereka mendakwa membawa pulang kepingan-kepingan tersebut ke negara mereka akan mendapatkan keberkatan.
  10. Jadi, beberapa raja mereka memerintahkan untuk menutup batu itu dengan marmar dan memasang halangan keluli disekelilingnya untuk melindunginya sekiranya perdagangan ini terus berlanjutan.

11.Situasi yang menyedihkan ini berkekalan sepanjang zaman penjajahan Salibi terhadap Bait al-Maqdis selama hampir 90 tahun sehinggalah peristiwa penaklukan al-Quds apabila Sultan Salahudin dan Mujahidinnya membebaskan Masjid al-Aqsa pada 583AH (1187AD).

Related Articles